By Anis Afifatul Azizah May 01, 2024 51

Melawan Monster di Rumah: Memahami Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT)

 

Di balik pintu rumah yang tertutup rapat, terkadang tersembunyi monster mengerikan bernama Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT). Monster ini tak hanya berwujud tamparan dan pukulan, tapi juga bisa berupa caci maki, intimidasi, pelecehan seksual, dan kontrol berlebihan yang mencekik.

KDRT bagaikan penyakit kronis yang menggerogoti keluarga, meninggalkan luka fisik dan mental yang mendalam bagi korbannya. Tak hanya perempuan, laki-laki dan anak-anak pun bisa menjadi mangsa keganasan monster ini.

Data dari Komnas Perempuan menunjukkan bahwa 1 dari 3 perempuan di Indonesia pernah mengalami KDRT. Angka ini bagaikan bom waktu yang siap meledak, mengancam keutuhan keluarga dan masa depan generasi penerus bangsa.

Memahami Wajah Monster KDRT

Memahami akar KDRT bagaikan menjelajahi labirin yang kelam. Faktor-faktor seperti budaya patriarki, norma sosial yang timpang, dan minimnya edukasi tentang kesetaraan gender menjadi benang merah yang menghubungkan tragedi ini. KDRT bukan sekadar pertengkaran rumah tangga biasa. Monster ini memiliki banyak wajah, dan tak selalu mudah dikenali. Berikut beberapa cirinya:

  • Fisik: Pukulan, tamparan, tendangan, jambakan, dan segala bentuk kekerasan fisik lainnya.
  • Emosional: Caci maki, hinaan, penghinaan, intimidasi, dan perlakuan yang bertujuan untuk merendahkan dan menjatuhkan harga diri korban.
  • Seksual: Pemaksaan hubungan seksual, pelecehan seksual, dan segala bentuk tindakan seksual yang tidak diinginkan oleh korban.
  • Ekonomi: Pengendalian keuangan, pelarangan bekerja, dan penahanan kebutuhan dasar korban.
  • Psikologis: Ancaman, intimidasi, penguntitan, dan perlakuan yang bertujuan untuk membuat korban merasa takut, terisolasi, dan tidak berdaya.

Dampak Mengerikan Monster KDRT

Lebih dari sekadar pertengkaran biasa, KDRT adalah tindakan yang melukai, merendahkan, dan menindas, baik secara fisik, emosional, seksual, maupun ekonomi. Monster ini tak mengenal usia, jenis kelamin, status sosial, ataupun latar belakang.

Korban KDRT tak hanya mengalami luka fisik, tapi juga luka mental yang mendalam. Rasa trauma, depresi, kecemasan, dan rasa takut menghantui mereka, bahkan lama setelah kekerasan terjadi. Luka KDRT tak hanya menyiksa korban, tapi juga merambat ke anak-anak yang menjadi saksi bisu. Trauma dan ketakutan menghantui mereka, mencoreng masa kecil yang seharusnya penuh keceriaan. Bagi anak-anak, KDRT dapat memengaruhi perkembangan mental dan emosional mereka, serta meningkatkan risiko mengalami masalah perilaku dan kesehatan mental di masa depan.